Rumah Adat Bolon


Pematang Siantar, Rabu (29/09. Sekitar 2 Jam dari Pematang Siantar terdapat rumah peninggalan raja Purba atau yang lebih dikenal rumah adat Bolon.Ditempat ini selain rumah raja terdapat pula kuburan raja terakhir yaitu Raja Mogang Purba [Juli 1904 – 15 Agustus 1947]. Rumah yang berumur lebih dari 100 thn ini pernah mengalami renovasi beberapa kali.Berikut ulasan mengenai fungsi dari rumah yang terdapat di kawasan rumah adat Bolon.

Pattangan Raja
Bangunan ini berhadapan dengan tempat tinggal raja yang berfungsi sebagai tempat duduk, ditempat ini biasanya raja melakukan aktifitas seperti bermain musik, alatnya sendiri di simpan diatas tempat duduk raja, sambil memperhatikan para gadis yang sedang menumbuk padi di bagian sebelah kanan Pattangan Raja.

Rumah Bolon
Balei Bolon dipakai sebagai tempat tinggal raja bersama ke 12 istrinya, tamu dilarang untuk menginap ditempat ini. Sedangkan untuk tamu sendiri terdapat bangunan khusus yang di sebut Jambur.Luas bangunan ini 8 x 30m

Balei Bolon
Bangunan ini disebut juga sebagai tempat pengadilan dan penjara sementara. Terkadang tempat ini dijadikan sebagai tempat musyawarah. Peraturan dan hukuman yang akan diterima oleh terdakwa sudah tercantum dalam peraturan yang terdapat di tiang bangunan Balei Bolon. Diatap rumah ini terdapat kepala kerbau yang berfungsi sebagai pengusir roh jahat dan simbol kemakmuran, sedangkan bangunan kecil seperti kandang merpati, itu berfungsi sebagai tempat penangkal ilmu hitam.

Pattangan Puang Bolon
Bangunan ini berfungsi sebagai tempat duduk permaisuri raja yang tidak boleh diduduki oleh orang lain. Bangunan ini terletak diantara rumah Bolon dan Balei Bolon.

Balei Butu & Jabu Jungga
Sebelum memasuki kawasan tempat tinggal raja, terdapat bangunan tempat tinggal pengawal raja atau yang disebut Balei Butu, tidak jauh dari tempat ini terdapat Jabu Jungga atau tempat tinggal Panglima raja bersama keluarganya.

Losung
Bangunan ini tempat menumbuk padi yang dilakukan oleh para gadis sebelum akhirnya mereka dipersunting raja.

Alat transportasi traditional disebut juga Gajah – gajah, kendaraan ini biasanya ditarik oleh manusia atau kuda.

Nama – nama raja kerajaan Purba

1. Tuan Pangultop Ultop [1624 – 1648]
2. Tuan Ranjinman [1648 – 1669]
3. Tuan Nanggaraja [1670 – 1692]
4. Tuan Batiran [1692 – 1717]
5. Tuan Bakkaraja [1718 – 1738]
6. Tuan Baringin [171738 – 1769]
7. Tuan Bona Batu [1769 – 1780]
8. Tuan Raja Ulan [1781 – 1796]
9. Tuan Atian [1800 – 1825]
10. Tuan Horma Bulan [1826 – 1856]
11. Tuan Raondop [1856 – 1886]
12. Tuan Rahalim [1886 – 1921]
13. Tuan Karel Tanjung [1921 – 1931]
14. Tuan Mogang [1933 – 1947]

Kerajaan Purba mulai berdiri pada abad ke XV, hanya raja Mogang yang mempunyai istri 1 karena beliau sangat berpendidikan dan modern pada jamannya, selain itu beliau sudah memeluk agama Kristen dan kebiasaan para pendahulunya tidak dia ikuti.

Rumah Tradisional yang hampir Punah


rumah_simalungunPewarta-Indonesia, Bangunan Rumah Bolon pematang Purba ini bekas istana Raja, terdiri dari dua bagian. Bagian depaan disebut Lopou berukuran 12 m x 8,5 m. Dipakai tempat tinggal Raja dan tamu-tamunya. Bagian belakang dipakai untuk isterinya yang berjumlah 12 orang dan anak-anaknya. Rumah Bolon ini menghadap ke timur berdiri di atas umpak batu. Diatas umpak batu terdapat gelondongan kayu yang disusun secara horizontal. Jumlah gelondongan kayu 10 buah disebut halang/galang. Bagian dinding dihiasi motif sulepat (garis-garis siku saling berkaitan dikombinasi dengan hiasan bunga. Rumah ini tidak mempunyai jendela, tetapi dibuat berjeruji.

Terdapat pintu masuk dari depan dan belakang, akan tetapi tangga naiknya ada di bagian depan dengan tangga kayu dan terdapat pegangan yang terbuat dari rotan disebut Hotang Bulo.

Di tiang kiri dan kanan pintu masuk terdapat hiasan bohi-bohi (bentuk muka manusia yang menyeramkan). Di bagian dinding terdapat hiasan berupa cecak yang terbuat dari cat (dulu terbuat dari jalinan ijuk).

Atap rumah terbuat dari ijuk, di ujung bagian depan dan belakang terdapat bentuk menyerupai kepala kerbau. Kepalanya dari ijuk tapi tanduknya asli tanduk kerbau, menurut kepercayaan kepala kerbau ini sebagai lambang kebesaran, keberanian dan kebenaran serta penangkal roh jahat.

Di ruang dalam Rumah Bolon bagian depan disebut Lopou dipakai Raja dan tamunya. Di ruang ini terdapat dua buah gon, di kiri dan kanan pintu masuk terdapat para-para tempat menyimpan senjata.. Di kanan kiri pintu masuk terdapat tungku yang di atasnya terdapat Parasanding (tempat menyimpan bumbu dan alat dapur). Di sudut kiri belakang terdapat kamar tidur Raja. Di tengah ruang terdapat tiang tempat meletakkan tanduk kerbau sebagi tanda penabalan Raja yang jumlahnya 13 tanduk sesuai jumlah raja di pematang purba.

Bagian belakang Rumah Bolon berfungsi sebagi tempat tinggal Isteri raja dan ruang ini tidak mempunyai sekat. Masing-masing menempai sisi kiri dan kanan dan masing-masing mempunyai tungku dan didalam rumah ini masih banyak terdapat berbagai peninggalan sejah berupa benda-benda alat rumah tangga, peti mati, benda pusaka dan lain-lain.

Daftar Rumah Adat di Indonesia


1. Provinsi DI Aceh / Nanggro Aceh Darussalam / NAD
Rumah Adat Tradisional : Rumoh aceh
2. Provinsi Sumatera Utara / Sumut
Rumah Adat Tradisional : Rumah balai batak toba
3. Provinsi Sumatera Barat / Sumbar
Rumah Adat Tradisional : Rumah gadang
4. Provinsi Riau
Rumah Adat Tradisional : Rumah melayu selaso jatuh kembar
5. Provinsi Jambi
Rumah Adat Tradisional : Rumah panggung
6. Provinsi Sumatera Selatan / Sumsel
Rumah Adat Tradisional : Rumah limas
7. Provinsi Lampung
Rumah Adat Tradisional : Nuwo sesat
8. Provinsi Bengkulu
Rumah Adat Tradisional : Rumah bubungan lima
9. Provinsi DKI Jakarta
Rumah Adat Tradisional : Rumah kebaya
10. Provinsi Jawa Barat / Jabar
Rumah Adat Tradisional : Kesepuhan
11. Provinsi Jawa Tengah / Jateng
Rumah Adat Tradisional : Rumah joglo
12. Provinsi DI Yogyakarta / Jogja / Jogjakarta
Rumah Adat Tradisional : Rumah joglo
13. Provinsi Jawa Timur / Jatim
Rumah Adat Tradisional : Rumah joglo
14. Provinsi Bali
Rumah Adat Tradisional : Gapura candi bentar
15. Provinsi Nusa Tenggara Barat / NTB
Rumah Adat Tradisional : Dalam loka samawa
16. Provinsi Nusa Tenggara Timur / NTT
Rumah Adat Tradisional : Sao ata mosa lakitana
17. Provinsi Kalimantan Barat / Kalbar
Rumah Adat Tradisional : Rumah panjang
18. Provinsi Kalimantan Tengah / Kalteng
Rumah Adat Tradisional : Rumah betang
19. Provinsi Kalimantan Selatan / Kalsel
Rumah Adat Tradisional : Rumah banjar
20. Provinsi Kalimantan Timur / Kaltim
Rumah Adat Tradisional : Rumah lamin
21. Provinsi Sulawesi Utara / Sulut
Rumah Adat Tradisional : Rumah bolaang mongondow
22. Provinsi Sulawesi Tengah / Sulteng
Rumah Adat Tradisional : Souraja / Rumah besar
23. Provinsi Sulawesi Tenggara / Sultra
Rumah Adat Tradisional : Laikas
24. Provinsi Sulawesi Selatan / Sulsel
Rumah Adat Tradisional : Tongkonan
25. Provinsi Maluku
Rumah Adat Tradisional : Baileo
26. Provinsi Irian Jaya / Papua
Rumah Adat Tradisional : Rumah honai
27. Provinsi Timor-Timur / Timtim
Rumah Adat Tradisional : TT

Keterangan Singkatan :
TT = Tidak Tersedia

Keterangan :
Data ini berdasarkan jaman Indonesia masih 27 propinsi dengan provinsi terakhir masih timor timur. Timor timur kini sudah terpisah dari NKRI menjadi negara baru yang berdaulat dengan nama Timor Leste.

baileo_makarikibaileo-maluku-utara3bangsal-kencono1

bubungan-tinggicandi_bentar_wira_buwana_magelanghonai11

honai-2honai-3istana-kesultana-pontianak

istana-sultan-butonistana-sultan-sumbawakeratonkasepuhancirebon1

kratonkspbantenpadepokan-jatengrumah-adat-aceh

rumah-bolonrumah-gadangrumah-kebaya

rumah-limas-bangka-belitungrumah-limas-gorontalorumah-musalaki

rumah-pewarisrumah-sesatrumah-tambi1

rumah-tongkonanrumah_laminrumahlimas

selaso-jatuh-kembar1situ-bondosulaso-jatuh-kembar

Keraton Kasepuhan Cirebon, Jabar


keratonkasepuhancirebonKeraton Kasepuhan didirikan pada tahun 1529 oleh Pangeran Mas Mochammad Arifin II (cicit dari Sunan Gunung Jati) yang menggantikan tahta dari Sunan Gunung Jati pada tahun 1506, beliau bersemayam di dalem Agung Pakungwati Cirebon. Keraton Kasepuhan dulunya bernama Keraton Pakungwati, sedangkan Pangeran Mas Mochammad Arifin bergelar Panembahan Pakungwati I. Dan sebutan Pakungwati berasal dari nama Ratu Dewi Pakungwati binti Pangeran Cakrabuana yang menikah dengan Sunan Gunung Jati.

Rumah Tambi, Sulsel


rumah-tambiRumah tambi yang terletak didesa besoa Lore tengah, diperkirakan telah berumur lebih dari 100 tahun……… namun sayang pemeliharaan bangunan purbakala ini sepertinya tidak mendapat perhatian dari pemerintah.. hal ini terlihat dari kurang terpeliharanya bangunan tersebut…………, pemeliharaan sepenuhnya oleh masyarakat desa doda. menurut para tokoh adat/orang tua desa besoa bagunan ini adalah satu dari beberapa bangunan Tambi yang masih lengkap……. namun pada tahun 2007 kemarin bahwa pintu rumah tambi yang berukirkan lambang tadulako sudah hilang entah kemana?…… kalo kejadian seperti ini tidak menjadi perhatian ,,,, maka yakinlah satu persatu furniture rumah tambi akan hilang…………. maka hilang sejarah rumah tambi……….

« Older entries